28 Feb, 2024

Penelitian Baru Semakin Dekat untuk Menemukan Penangkal Kematian

Indofakta.com, 2024-02-13 08:48:04 WIB

Bagikan:

Swedia -- Metabolisme tidak berdusta, dan sekarang kita memiliki lebih banyak ilmu pengetahuan yang dapat menunjukkan kepada kita cara untuk hidup lebih lama.

Baca juga: Hindari Cahaya Lampu Saat Tidur Malam, Kenapa ?

Sebuah tim peneliti dari Swedia mempelajari darah-khususnya biomarker dalam darah-dari 44.000 orang yang berusia di atas 64 tahun, termasuk sekitar 1.200 orang yang berusia setidaknya 100 tahun. Penelitian yang diterbitkan di GeroScience ini meneliti kumpulan data individu terbesar hingga saat ini untuk dapat membandingkan orang-orang yang berumur panjang dengan rekan-rekan mereka yang berumur lebih pendek. Ternyata terdapat perbedaan.

Baca juga: Bahaya Tersembunyi Makanan Cepat Saji pada Otak dan Tubuh

"Perbedaan nilai biomarker antara centenarian dan noncentenarian lebih dari satu dekade sebelum kematian menunjukkan bahwa faktor genetik dan/atau faktor gaya hidup yang dapat dimodifikasi yang tercermin dalam tingkat biomarker ini mungkin memainkan peran penting untuk umur panjang yang luar biasa," tulis para penulis.

Baca juga: Apa yang Terjadi Pada Kereta Emas Nazi ?

Karin Modig, profesor epidemiologi di Karolinska Institutet, menulis tentang kesimpulan tim di The Conversation. Dia mencatat temuan utama-bahwa orang yang mencapai ulang tahun ke-100 cenderung memiliki kadar glukosa, kreatinin, dan asam urat yang lebih rendah sejak usia 60-an dan seterusnya. Dan, yang cukup unik, "para centenarian secara keseluruhan menunjukkan profil biomarker yang cukup homogen" tanpa nilai yang sangat tinggi atau rendah.

Baca juga: Peran Aroma dan Isyarat Verbal Untuk Mengingat Kembali Kenangan

Singkatnya, batasi gula dan rawatlah hati dan ginjal Anda. Semakin tua usia Anda, semakin penting nasihat ini.

"Kadar kolesterol total dan zat besi yang lebih tinggi serta kadar glukosa, gamma-glutamil transferase, alkali fosfatase, laktat dehidrogenase, dan kapasitas pengikatan zat besi yang lebih rendah dikaitkan dengan usia yang lebih tua," tulis para penulis.

Modig mengatakan bahwa meskipun tim tidak menarik kesimpulan apa pun tentang faktor gaya hidup atau gen yang bertanggung jawab atas nilai biomarker, namun "masuk akal untuk berpikir bahwa faktor-faktor seperti nutrisi dan asupan alkohol berperan." Dia menyarankan untuk memperhatikan kesehatan ginjal dan hati, serta kadar glukosa dan asam urat.

Penelitian ini mencakup data dari 44.000 orang Swedia yang menjalani penilaian kesehatan antara usia 64 dan 99. Mereka kemudian diikuti hingga 35 tahun, dengan 1.224 orang di antaranya mencapai usia 100 tahun. Dari jumlah tersebut, 85 persen dari mereka yang mencapai usia seratus tahun adalah perempuan. Modig menulis bahwa tim mempelajari 12 biomarker berbasis darah yang berkaitan dengan peradangan, metabolisme, fungsi hati dan ginjal, serta kekurangan gizi dan anemia-semuanya terkait dengan penuaan atau kematian dalam penelitian sebelumnya. Dari 12 biomarker tersebut, tim percaya bahwa 10 di antaranya menunjukkan hubungan dengan kemungkinan berusia 100 tahun.

"Perbedaan nilai biomarker antara centenarian dan noncentenarian lebih dari satu dekade sebelum kematian menunjukkan bahwa faktor genetik dan/atau faktor gaya hidup yang dapat dimodifikasi yang tercermin dalam tingkat biomarker ini mungkin memainkan peran penting untuk umur panjang yang luar biasa," tulis para penulis.

Modig mengatakan bahwa meskipun tim tidak menarik kesimpulan apa pun tentang faktor gaya hidup atau gen yang bertanggung jawab atas nilai biomarker, namun "masuk akal untuk berpikir bahwa faktor-faktor seperti nutrisi dan asupan alkohol berperan." Dia menyarankan untuk memperhatikan kesehatan ginjal dan hati, serta kadar glukosa dan asam urat.

Secara keseluruhan, mereka yang merayakan ulang tahun ke-100 memiliki kadar glukosa, kreatinin, dan asam urat yang lebih rendah sejak usia 60-an dan seterusnya. Modig menulis bahwa baik centenarian dan noncentenarian memiliki nilai di luar kisaran yang dianggap normal dalam pedoman klinis, kemungkinan karena pedoman tersebut dibuat untuk populasi yang lebih muda dan lebih sehat.

"Meskipun perbedaan yang kami temukan secara keseluruhan agak kecil," tulis Modig, "perbedaan tersebut menunjukkan adanya hubungan potensial antara kesehatan metabolik, nutrisi, dan umur panjang yang luar biasa."

Modig mengakui bahwa "peluang mungkin memainkan peran di beberapa titik dalam mencapai usia yang luar biasa," tetapi dengan perbedaan yang teramati dalam biomarker, ada kemungkinan gen dan gaya hidup juga signifikan.(Why/pm)

Sumber:https://www.popularmechanics.com/science/a46697976/a-new-study-inched-closer-to-discovering-the-anti

Bagikan:

© 2024 Copyright: Indofakta Online