28 Feb, 2024

AS Lancarkan Serangan di Irak dan Suriah, Hampir 40 Orang Dilaporkan Tewas

Indofakta.com, 2024-02-04 11:49:14 WIB

Bagikan:

Baghdad -- Amerika Serikat melancarkan serangan udara di Irak dan Suriah menyerang lebih dari 85 target yang terkait dengan Garda Revolusi Iran (IRGC) dan milisi-milisi yang didukungnya, yang dilaporkan menewaskan hampir 40 orang, sebagai pembalasan atas serangan mematikan terhadap pasukan AS.

Baca juga: Anggota Parlemen Inggris Diskors Setelah Menuduh Wali Kota London Dikendalikan oleh Kelompok Islamis

Serangan-serangan tersebut, yang mencakup penggunaan pesawat pengebom B-1 jarak jauh yang diterbangkan dari Amerika Serikat, merupakan yang pertama dalam menanggapi serangan akhir pekan lalu di Yordania oleh para militan yang didukung oleh Iran, dan lebih banyak lagi operasi-operasi militer AS yang akan dilakukan dalam beberapa hari ke depan.

Baca juga: Maroko Tegaskan Komitmennya Mendukung Palestina di Mahkamah Internasional

Serangan-serangan tersebut mengintensifkan konflik yang telah menyebar ke wilayah tersebut sejak perang meletus antara Israel dan Hamas setelah serangan mematikan kelompok militan Palestina tersebut ke Israel pada tanggal 7 Oktober.

Baca juga: Fosil 'Naga Cina' Berusia 240 Juta Tahun yang Menakjubkan Diungkap Oleh Para Ilmuwan

Juru bicara kementerian luar negeri Iran, Nasser Kanaani, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa serangan-serangan tersebut merupakan "satu lagi kesalahan strategis dan kenekatan Amerika Serikat yang hanya akan mengakibatkan bertambahnya ketegangan dan ketidakstabilan".

Baca juga: Iran Kirim Ratusan Rudal Balistik Ke Rusia Ketika Pertahanan Ukraina Goyah

Irak memanggil duta besar AS di Baghdad untuk menyampaikan protes secara resmi.

"Irak menegaskan kembali penolakannya untuk menjadikan tanahnya sebagai arena untuk menyelesaikan masalah atau unjuk kekuatan di antara negara-negara yang bertikai," kata kementerian luar negeri Irak dalam sebuah pernyataan.

Pasukan Mobilisasi Populer Irak, sebuah pasukan keamanan negara yang mencakup kelompok-kelompok yang didukung Iran, mengatakan bahwa 16 anggotanya tewas termasuk para pejuang dan petugas medis. Pemerintah sebelumnya mengatakan bahwa warga sipil termasuk di antara 16 orang yang tewas.

Di Suriah, serangan-serangan tersebut menewaskan 23 orang yang menjaga lokasi-lokasi yang menjadi target, kata Rami Abdulrahman, direktur Syrian Observatory for Human Rights, yang melaporkan perang di Suriah.

Letnan Jenderal AS Douglas Sims, direktur Staf Gabungan, mengatakan bahwa serangan-serangan tersebut tampaknya berhasil, memicu ledakan-ledakan susulan yang besar ketika bom-bom tersebut menghantam persenjataan militan. Dia mengatakan bahwa serangan tersebut dilancarkan dengan mengetahui bahwa kemungkinan besar akan ada korban di antara mereka yang berada di dalam fasilitas tersebut.

Terlepas dari serangan tersebut, Pentagon mengatakan bahwa mereka tidak menginginkan perang dengan Iran dan tidak yakin bahwa Teheran juga menginginkan perang, bahkan ketika tekanan dari Partai Republik meningkat pada Presiden AS Joe Biden untuk memberikan serangan secara langsung.

Iran, yang mendukung Hamas, telah berusaha untuk tidak terlibat dalam konflik regional meskipun mereka mendukung kelompok-kelompok yang telah memasuki medan perang dari Lebanon, Yaman, Irak dan Suriah - yang disebut sebagai "Poros Perlawanan" yang memusuhi Israel dan kepentingan AS.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan setelah serangan tersebut bahwa Biden memerintahkan tindakan balasan terhadap IRGC dan pihak-pihak yang terkait dengannya. "Ini adalah awal dari respons kami," kata Austin.

"Kami tidak mencari konflik di Timur Tengah atau di mana pun, tetapi presiden dan saya tidak akan mentolerir serangan terhadap pasukan Amerika," kata Austin.

Sebuah pernyataan pemerintah Irak mengatakan bahwa daerah-daerah yang dibom oleh pesawat-pesawat AS termasuk tempat-tempat di mana pasukan keamanan Irak ditempatkan di dekat lokasi-lokasi sipil. Dikatakan bahwa 23 orang telah terluka selain 16 orang yang tewas.

Gedung Putih mengatakan bahwa Amerika Serikat telah memberitahu Irak sebelum melakukan serangan. Baghdad kemudian menuduh Amerika Serikat telah melakukan penipuan, dengan mengatakan bahwa klaim AS tentang koordinasi dengan pihak berwenang Irak "tidak berdasar".

Pada hari Jumat (02/2), Presiden Iran Ebrahim Raisi mengatakan bahwa negaranya tidak akan memulai perang, tetapi akan "menanggapi dengan sekuat tenaga" siapa pun yang mengganggunya. Dia tidak menyebutkan serangan AS dalam pidatonya pada hari Sabtu yang menandai hari teknologi luar angkasa Iran.

Duta Besar Iran di Damaskus, Hossein Akbari, dalam komentarnya yang dilaporkan oleh kantor berita semi-resmi Fars, meremehkan serangan udara tersebut, membantah adanya target-target yang terkait dengan Iran yang terkena serangan dan mengatakan bahwa tujuannya adalah "untuk menghancurkan infrastruktur sipil Suriah".

Hamas mengatakan bahwa Washington menuangkan "minyak ke dalam api".

Inggris menyebut Amerika Serikat sebagai sekutu yang " setia" dan mengatakan bahwa Inggris mendukung hak Washington untuk menanggapi serangan.

Menteri Luar Negeri Polandia Radek Sikorski, yang tiba untuk menghadiri pertemuan Uni Eropa di Brussels, mengatakan bahwa serangan AS merupakan hasil dari aksi proksi Iran yang "bermain api".

Serangan tersebut mengenai target-target termasuk pusat komando dan kontrol, roket, rudal, dan fasilitas penyimpanan drone, serta fasilitas rantai pasokan logistik dan amunisi, demikian ungkap pihak militer AS.

Di Irak, penduduk mengatakan beberapa serangan menghantam Lingkungan Sikak di Al-Qaim, sebuah daerah pemukiman yang menurut penduduk setempat juga digunakan oleh kelompok-kelompok bersenjata untuk menyimpan senjata dalam jumlah besar. Para militan telah meninggalkan daerah itu dan bersembunyi di masa-masa setelah serangan Yordania, kata sumber-sumber lokal.

Khaled Walid, seorang penduduk Sikak, mengatakan bahwa serangan AS dan ledakan sekunder amunisi yang disimpan di daerah tersebut telah menyebabkan kerusakan yang parah.

Pasukan AS telah diserang lebih dari 160 kali di Irak, Suriah dan Yordania sejak 7 Oktober 2023 yang lalu biasanya dengan kombinasi roket dan pesawat tak berawak yang menyerang dari satu arah, sehingga mendorong Amerika Serikat untuk melakukan beberapa serangan balasan bahkan sebelum serangan terbaru.

Amerika Serikat telah menilai bahwa pesawat tak berawak yang menewaskan tiga tentara dan melukai lebih dari 40 orang lainnya di Yordania adalah rakitan Iran, demikian ungkap para pejabat AS kepada media.

"Tanggapan kami dimulai hari ini. Ini akan berlanjut pada waktu dan tempat yang kami pilih," kata Biden.

Anggota Partai Republik di Komite Angkatan Bersenjata Senat, Roger Wicker, mengkritik Biden karena gagal mengenakan biaya yang cukup tinggi kepada Iran, dan terlalu lama dalam merespons.

Para penasihat Iran membantu kelompok-kelompok bersenjata di Irak, dimana Amerika Serikat memiliki sekitar 2.500 tentara, dan Suriah, dimana Amerika Serikat memiliki 900 tentara.(Why/AsiaOne)

Sumber:https://www.asiaone.com/world/us-launches-strikes-iraq-syria-nearly-40-reported-killed

Bagikan:

© 2024 Copyright: Indofakta Online