28 Feb, 2024

Kebakaran Hutan di Chili Menewaskan Sedikitnya 46 Orang Penduduk

Indofakta.com, 2024-02-04 07:07:04 WIB

Bagikan:

Chili -- Kebakaran hutan hebat yang terjadi di sekitar daerah padat penduduk di Chili tengah telah menyebabkan sedikitnya 46 orang tewas, presiden Chili mengatakan pada Sabtu(03/2) malam, dan para pejabat mengatakan sedikitnya 1.100 rumah telah hancur.

Baca juga: Anggota Parlemen Inggris Diskors Setelah Menuduh Wali Kota London Dikendalikan oleh Kelompok Islamis

Dalam pidato yang disiarkan secara nasional di televisi, Presiden Gabriel Boric mengatakan bahwa jumlah korban tewas dapat bertambah karena empat kebakaran besar terjadi di wilayah Valparaiso, di mana para petugas pemadam kebakaran berjuang untuk menjangkau daerah-daerah yang paling terancam.

Baca juga: Maroko Tegaskan Komitmennya Mendukung Palestina di Mahkamah Internasional

Boric mengimbau warga Chili untuk bekerja sama dengan para petugas penyelamat.

Baca juga: Fosil 'Naga Cina' Berusia 240 Juta Tahun yang Menakjubkan Diungkap Oleh Para Ilmuwan

"Jika Anda diminta untuk mengungsi, jangan ragu-ragu untuk melakukannya," katanya. "Kebakaran meluas dengan cepat dan kondisi iklim membuat api sulit dikendalikan. Ada suhu tinggi, angin kencang dan kelembapan yang rendah."

Baca juga: Iran Kirim Ratusan Rudal Balistik Ke Rusia Ketika Pertahanan Ukraina Goyah

Menteri Dalam Negeri Carolina Tohá mengatakan pada hari Sabtu sebelumnya bahwa 92 kebakaran hutan terjadi di bagian tengah dan selatan negara itu, di mana suhu udara sangat tinggi minggu ini.

Kebakaran yang paling mematikan terjadi di wilayah Valparaíso, di mana pihak berwenang mengimbau ribuan orang untuk mengungsi dari rumah mereka.

Sementara itu, di daerah-daerah yang lebih jauh dari lokasi kebakaran, warga diminta untuk tetap tinggal di rumah agar mobil pemadam kebakaran, ambulans, dan kendaraan darurat lainnya dapat melintas di jalan dengan lebih mudah.

Tohá mengatakan bahwa dua kebakaran di dekat kota Quilpué dan Villa Alemana telah menghanguskan sedikitnya 8.000 hektar (19.770 hektar) sejak hari Jumat. Salah satu kebakaran mengancam kota resor pesisir Viña del Mar, di mana beberapa lingkungan telah dilanda kebakaran parah.

Di Villa Independencia, sebuah lingkungan di lereng bukit di tepi timur kota, beberapa blok rumah dan bisnis hancur. Mobil-mobil yang terbakar dengan kaca-kaca yang pecah memenuhi jalanan yang tertutup abu.

"Saya sudah berada di sini selama 32 tahun, dan tidak pernah membayangkan hal ini bisa terjadi," ujar Rolando Fernández, salah satu warga yang kehilangan rumahnya.

Ia mengatakan bahwa ia pertama kali melihat api menyala di bukit terdekat pada hari Jumat sore dan dalam waktu 15 menit daerah tersebut diliputi api dan asap, memaksa semua orang untuk menyelamatkan diri.

"Saya sudah berjuang seumur hidup saya, dan sekarang saya tidak punya apa-apa," kata Fernández.

Tiga tempat penampungan didirikan di wilayah Valparaíso, dan 19 helikopter serta lebih dari 450 petugas pemadam kebakaran dibawa ke daerah tersebut untuk membantu memadamkan api, kata Tohá.

Api berkobar di gunung-gunung yang sulit dijangkau. Petugas pemerintahan melaporkan melakukan pemadaman listrik akibat kebakaran tersebut, dan Tohá mengatakan bahwa di wilayah Valparaíso, empat rumah sakit dan tiga panti jompo harus dievakuasi. Kebakaran tersebut juga menghancurkan dua terminal bus, kata menteri dalam negeri.

Pola cuaca El Nino telah menyebabkan kekeringan dan suhu yang lebih panas dari biasanya di sepanjang bagian barat Amerika Selatan tahun ini, sehingga meningkatkan risiko kebakaran hutan. Pada bulan Januari, lebih dari 17.000 hektar hutan hancur di Kolombia akibat kebakaran yang terjadi setelah cuaca kering selama beberapa minggu.(Why/pbs)

Sumber:https://www.pbs.org/newshour/world/forest-fires-in-chile-kill-at-least-46-burn-around-densely-popula

Bagikan:

© 2024 Copyright: Indofakta Online