Pencarian Berita


Tim RCP-Grain UAD Yogyakarta Raih Prestasi Internasional di Abu Dhabi

Tim RCP-Grain UAD Yogyakarta Raih Prestasi Internasional di Abu Dhabi

YOGYAKARTA  -- Universitas Ahmad Dahlan (UAD) Yogyakarta telah mengantarkan para ilmuwan muda dengan inovasinya untuk dunia. 
Melalui tim RCP (Roof Covering Prototype)-Grain, Universitas Ahmad Dahlan (UAD) Yogyakarta kembali memperoleh prestasi internasional dengan mendapat Gold Medal Award dalam ajang ESI (Expo Sciences International) 2019 di Abu Dhabi National Exhibition Centre (ADNEC).


ESI ini merupakan event besar di dunia. "Jika dalam sepakbola ada FIFA World Cup, maka dalam bidang sains ada Expo Sciences International," ujar Dr Dedi Pramono, MHum, Kepala Biro Kemahasiswaan dan Alumni (Bimawa) UAD Yogyakarta, Jum'at (4/10/2019) di Kampus 1 UAD Jl. Kapas, Umbulharjo, Yogyakarta.


ESI ini, dikatakan Dedi Pramono, merupakan salah satu event besar dunia dalam bidang sains, yang merupakan agenda dua tahunan MILSET dengan mempresentasikan 700 proyek sains yang terbagi dalam 13 kategori.
Menurut Dedi, Sekretaris Majelis Diktilitbang PP Muhammadiyah berharap untuk buat prestasi mahasiswa rentang waktu 2015-2020. "Mahasiswa yang berprestasi secara internasional di antara 170 perguruan tinggi Muhammadiyah," terang Dedi.


Dikatakan Dedi, ke depan perlu adanya komunikasi intensif antara PP Muhammadiyah Majelis Dikti dan perguruan tinggi Muhammadiyah (PTM). "Khususnya menyangkut prestasi internasional sudah banyak di UAD Yogyakarta," papar Dedi.


Para peserta dari berbagai negara di dunia tampak antusias saat mempresentasikan hasil temuannya masing-masing. "Termasuk perwakilan delegasi dari Indonesia," tambah Danang Sukantar, MPd selaku Kepala Bidang Pengembangan Kemahasiswaan Biro Kemahasiswaan dan Alumni UAD Yogyakarta.
ESI 2019 ini diselengggarakan pada tanggal 22 - 28 September 2019 di Abu Dhabi, United Arab Emirates yang dihadiri 53 negara dengan 2.500 participants. "Dan, menjadi salah satu perhelatan sains prestisius di dunia," kata Danang Sukantar.


ESI ini juga merupakan event agenda dua tahunan MILSET (Mouvment International Pour le Loisir Scientifique Et Techicque), yaitu organisasi pemuda nonpemerintah, nirlaba dan independen secara politik bertujuan mengembangkan budaya ilmiah di kalangan kaum muda melalui organisasi program sains dan teknologi.


Kali ini, Universitas Ahmad Dahlan (UAD) Yogyakarta mengirimkan delegasinya terdiri dari: Mar'atul Husna (Teknik Kimia), Ponco Sukaswanto (Teknik Elektro), Ahmad Yogaswara (Teknik Elektro) dan Yenny Rahmawati (Teknik Elektro) dengan Dosen Pembimbing Anton Yudhana, ST, MT, PhD.


Dalam event tersebut tim dari Universitas Ahmad Dahlan (UAD) Yogyakarta membawa proyek inovasi berupa Roof Covering Prototype of Grain, yakni atap penutup otomatis untuk membantu petani dalam proses penjemuran padi untuk meningkatkan mutu dan kualitas gabah tersebut.


RCP-Grain ini adalah sebuah alat penutup otomatis untuk membantu petani dalam proses penjemuran padi. "Alasan kami membuat alat ini adalah untuk mengubah sistem pengeringan gabah dari tradisional ke modern," terang Yenny Rahmawati kepada wartawan, Jum'at (4/10/2019), di Kampus 1 UAD Jl Kapas, Umbulharjo, Yogyakarta.


Sehingga, lanjut Yenny Rahmawati, hal itu dapat meningkatkan kualitas dan mutu gabah sebelum dilakukan proses penggilingan hingga menjadi beras.
Selain dari IYSA, Indonesia juga diwakili para ilmuwanmuda dari Center for Young Scientists, DoctoRabbit Science Inc dan Rumah KIR Indonesia.
Adapun kelebihan dari RCP-Grain ini sudah dilengkapi dengan sensor kelembaban sehingga dapat mengukur kelembaban gabah.


Selain itu, dilengkapi dengan sensor hujan. "Sehingga ketika hujan turun atap akan tertutup secara otomatis sehingga gabah tetap aman," papar Ponco Sukaswanto.
RCP-Grain ini juga dilengkapi dengan modul wifi yang sudah tersambung dengan aplikasi yang sudah ada pada smartphone. "Sehingga kita dapat memantau kelembaban gabah lewat smartphone," tandas Ponco Sukaswanto, yang menambahkan ketika hujan tiba RCP-Grain akan mengirimkan notifikasi ke smartphone.


"Alhamdulillah, dengan ide kreatif dan inovasi dari mahasiswa Teknik Elektro UAD dalam ajang bergengsi tingkat internasional itu bisa menginspirasi mahasiswa untuk lebih berprestasi," terang Anton Yudhana.


Disampaikan Anton, mahasiswa yang mengikuti kompetisi itu berhasil membuktikan prestasinya di kancah internasional yang tergabung dalam Indonesian Young Scientist Association (IYSA) pada ESI 2019.
Salah satu kelebihan dari RCP-Grain ini, dijelaskan Anton Yudhana, adalah sudah berbasis IOT (Internet of Things)  "Sehingga sudah dapat dipantau melalui smartphone," kata Anton Yudhana.


Sebelumnya, Program Studi Teknik Elektro Fakultas Teknologi Industri Universitas Ahmad Dahlan (UAD) Yogyakarta pada ajang perlombaan international Festival Innovation on Green Technology (i-FINOG) yang berlangsung pada tanggal 19 - 21 April 2019, mengirimkan dua timnya untuk mengikuti ajang tersebut.
Salah satu tim tersebut adalah RCP (Roof Covering Prototype)-Grain terdiri dari: Yenny Rahmawati, Desty Restia Rahmawati dan Nindi Atika, dengan dosen pembimbing Anton Yudhana, ST, MT, Ph.D.
International Festival of Innovation on Green Technology (i-FINOG) 2019 atau inovasi festival internasional pada teknologi hijau memungkinkan para mahasiswa untuk mengembangkan dan mengasah kreativitas dan inovasi melalui kompetisi, inovasi dan kreativitas selain budidaya budaya inovasi kompetitif dan berkelanjutan di kalangan mahasiswa.


Anton Yudhana, menjelaskan, tujuan ikut lomba itu adalah mengenalkan karya-karya teknik untuk agriculture dan pertanian. "Bukan lomba dan medali capaiannya, tapi sampai hilirisasi atau komersialisasi dari produk kesiapan teknologinya," tandas Anton, yang menambahkan selain itu starting hak cipta paket sederhana serta kalibrasi di lembaga terkait.


Sementara itu dijelaskan Yenny Rahmawati, dia dan teman mahasiswa lainnya mempersiapkan lomba dengan biaya tinggi dan ajukan proposal ke BUMN dengan sponsor utama UAD. "Prodi dan fakultas juga sangat mendukung," kata Yenny Rahmawati yang menerangkan kunikan dan keinovasian menjadi daya tarik juri event selama 3 jam.


Delegasi UAD ini menampilkan proyek inovasinya berupa roof covering prototype atau RCP-Grain, yaitu alat penutup otomatis untuk membantu petani dalam proses penjemuran padi untuk meningkatkan mutu kualitas gabah dalam industri pertanian.
Tak hanya tingkat mahasiswa. Salah satu siswa SMA Negeri 2 Wonosobo, Jawa Tengah, Muhammad Ravi Ramadhani, ikut bergengsi dalam event ini melalui karya inovatifnya "obah energi" yang dapat digunakan sebagai charger smartphone: hanya dengan cara menggerakkan alat itu sambil berjalan.


Melalui Movement International pour Ie Loisir Scientifique Et Technique (MILSET) -- merupakan organisasi pemuda nonpemerintah, nirbala dan independen secara politik -- memiliki tujuan mengembangkan budaya ilmiah di kalangam kaum muda melalui organisasi program sains dan teknologi. Termasuk pameran sains, kamp sains, kongres dan kegiatan lainnya yang berkalitas tinggi. (affan)